Archive for the ‘Herlina Syarifudin’ Category

SANDAL JEPIT

Karya  Herlina Syarifudin

 

https://i0.wp.com/photos-p.friendster.com/photos/41/32/15102314/17962297744371l.jpgPara pelakon

  1. JOKO
  2. PEGGY
  3. LALA
  4. ‘MASKOT’  (tak berwujud, hanya suara saja)
  5. EMAK JOKO
  6. PARA PENARI/PROPERTY MAN/HEWAN PELIHARAAN

 

PEMBUKA

(TAMPAK PARA PENARI DENGAN HAND PROP SENDAL JEPIT DI TANGAN DAN KAKI BERGERAK, MEMBENTUK KOREOGRAFI GERAK YANG HARMONIS, DIIRINGI ALUNAN MUSIK GAMELAN – ATAU ALAT MUSIK TRADISIONAL LAIN MENYESUAIKAN DAERAH MASING-MASING, DIPADU ALAT MUSIK MODERN; PIANO, GITAR DAN  DRUM. PADA MENIT TERTENTU PARA PENARI BERGULINGAN LALU MEMBENTUK FORMASI PROPERTY PANGGUNG; ADA YANG MENJADI MEJA, KURSI, RAK SENDAL/SEPATU, DAN GANTUNGAN BAJU – FREEZE, LAMPU BLACK OUT; PROP RAK SEPATU DIISI DENGAN SEPATU DAN SENDAL, MEJA DITARUH PESAWAT TELPON – LAMPU FADE IN)

 

ADEGAN 1

 

(PAGI, RUANG TENGAH RUMAH JOKO )

(DARI BALIK WING TIBA-TIBA BEBERAPA SENDAL DAN SEPATU DILEMPAR TAK BERATURAN KE DALAM PANGGUNG, DIIRINGI FADE IN OMELAN JOKO)

 

JOKO

Ugh, ditaruh dimana sih sepatuku. (Joko Menuju Rak Sepatu) Walah, kenapa cuma satu. (Hp Joko Berbunyi) Aduh, nenek trembel pasti mau berkicau lagi nih. Males ah. (Hp Dibiarkan Terus Berbunyi, Selang Beberapa Detik Kemudian, Telpon Rumah Berdering) Ugh, gigih juga dia. Tak ada akar, rotanpun jadi. Bodo ah. (Teriak) Maakkk ! Joko berangkat dulu. (Joko Mengambil Sendal Jepit Seadanya, Lantas Pergi)

 

EMAK

Hati-hati, Nak. Itu angkat dulu sebentar telponnya. Emak lagi menggoreng tempe, nanti gosong. (Tidak Ada Sahutan, Telpon Rumah Tetap Berdering.)

 

’MASKOT’

Aduh, ini apaan sih. Pagi-pagi sudah berisik. Diam kamu telpon! Kalau tidak, aku banting nanti.

(Telpon Lalu Berhenti Berdering)

 

’MASKOT’

Nah, gitu. Kan tenang.

(Lampu Berubah, Diiringi Property Man Bergulingan Berubah Menjadi Pohon Dan Kursi Taman, Lampu General Suasana Taman Pagi Hari)

https://i2.wp.com/i416.photobucket.com/albums/pp246/marciolimas/Download.gif

Iklan

TAPLAK MEJA

Karya Herlina Syarifudin

 

https://sastradrama.files.wordpress.com/2010/10/me.jpg?w=163PARA PELAKU

  1. PAKDE KEMPUL
  2. BUDE KIRANTI
  3. KEMPRUT
  4. WIRID
  5. GENTING
  6. JANTHIL
  7. SOWER
  8. PENGHULU
  9. ORANG TUA GENTING
  10. ORANG TUA KEMPRUT
  11. IBUNYA JANTHIL
  12. MAMANYA WIRID
  13. BEBERAPA FIGURAN UNTUK PERAN PARA UNDANGAN

 

PEMBUKA

Para aktor dengan kostum motif taplak meja dan hand prop taplak meja warna-warni dengan berbagai motif, membentuk koreografi gerak. Diiringi alunan musik dari bunyi-bunyian yang diambil dari perangkat sederhana. Misal perangkat rumah tangga, perangkat bengkel, dll. Tarian usai, mereka semua tertidur.

LAMPU BERUBAH

ADEGAN 1

Ruang kamar bersama di sebuah rumah singgah penampungan

anak-anak broken home, pagi hari.

PAKDE KEMPUL    : Woi…woi…bangun..bangun…!! Hobi kok begadang. Lupa ya? Hari ini hari apa?

ANAK-ANAK          : (nada malas, kompak) Mingguuuuu….

WIRID                       : Iya Pakde. Insya Allah hari Minggu.

PAKDE KEMPUL    : We’ik. Weleh, weleh. Kalian ini, setiap ditanya hari ini hari apa, jawabnya selalu hari Minggu lagi, hari Minggu lagi.

SOWER                     : Lha iya toh, Pakde. Bagi kita, semua hari itu serasa lebih indah jika dibilang hari Minggu. Karena biar setiap hari bisa libur, bisa santai, bisa begadang, terus bisa bangun molooooorrrrr…

PAKDE KEMPUL    : (sewot manja) Lha iya toh, Wer. Biar bibirmu semakin ndoweeeerrr. Karena tiap hari ngileeerrr melulu, bikin pulau abstrak di sarung bantal buluk tercintamu itu. Sana, mumpung matahari sedang tersenyum manis, cepat dijemur bantal kamu itu.

SOWER                     : Sebentar, Pakde. Boleh tidak aku minta waktu 10 menit saja ?

PAKDE KEMPUL    :  Mau apa? Pasti mau nambah waktu ngorok 10 menit lagi. Iya kan? Untuk kali ini, permintaanmu tidak Pakde penuhi. Maaf ya, Wer.

SOWER                     : (menggerutu) Yach, Pakde. Ya sudah kalau begitu. Nanti malam aku mau balas dendam, tidur duluan.

PAKDE KEMPUL    : (senyum) Nah, begitu. Tidak baik anak muda kebanyakan tidur. Bakal banyak kehilangan peluang. Kata Mbah Buyutku dulu, kalau kita bangun keduluan ayam berkokok, rejeki kita bakal jauh.

KEMPRUT                : Tapi tidak ada hubungannya dengan kalau kebanyakan kentut kan, Pakde?

JANTHIL                   : Yee…takut ya…mentang-mentang itu angin cueknya tidak bisa direm.

GENTING                 : Eh, tapi bisa jadi lho. Sekali kentut, akan mengurangi suhu badan sekitar 0,5 derajat celcius. Itu berarti, badan kita terasa lemas dalam waktu kurang lebih sekitar 1 menit.

WIRID                       : Ting, Ting. Bikin teori ngawur kok ya kebangeten. Kalau sampai teori ngawurmu itu didengar Engkong Einstein, bisa dirujak kamu.

PAKDE KEMPUL    : Rujak? Ouw, dari pagi tadi Pakde sudah ngidam rujaknya Mbok Cingur pojok. Sepertinya tamu kita dijamu rujak tolet dan rujak cingur saja. Pasti ketagihan.

GENTING                 : Memang ada tamu siapa sih, Pakde? Sepertinya Pakde sumringah sekali. Pasti pacar baru ya?

PAKDE KEMPUL    : Pacar? Pakde belum sempat berpikir untuk pacaran lagi. Takut nanti trauma lagi.

WIRID                       : Subhanallah, Pakde. Tidak baik trauma berkepanjangan. Apa Pakde

tidak ingin hidup bahagia? Punya anak, punya keluarga sakinah mawadah warohmah?

PAKDE KEMPUL    : Wirid, sebenarnya kamu itu ngomong buat Pakde apa buat dirimu sendiri? Apa kamu sendiri tidak rindu sama keluargamu?

WIRID                       : (sedih) Astaghfirullah, Pakde. Kumohon, jangan ungkit-ungkit lagi masalah itu. Kepalaku jadi pening. Kita kan sedang membicarakan Pakde. Kenapa jadi berbelok arah?

PAKDE KEMPUL    : Ok, maaf. Akan tiba masanya, kalian semua pasti akan merasakan rindu pulang, kangen keluarga. Balik lagi ke masalah Pakde, secara hati kecil, keinginan itu pasti ada. Tapi belum untuk saat ini. Karena Pakde sudah cukup merasa bahagia memiliki kalian semua. Kalian inilah keluarga Pakde.

JANTHIL                   : Tapi kita semua kan bandel-bandel, Pakde. Apa Pakde tidak bosan menghadapi keonaran kita?

KEMPRUT                : Eh, enak saja kamu bilang, Thil. Kamu itu yang suka bikin onar. Kalau aku kan onarnya alami. Dalam sehari, tidak mungkin kalian tidak kentut. Coba, kalau kalian tiba-tiba susah kentut? Pasti masalahnya makin runyam. Kemarin aku baca di surat kabar, gara-gara tidak bisa kentut dalam seminggu, akhirnya dirawat di rumah sakit. Makanya, kentut itu anugerah. Jadi wajib dipelihara baik-baik.

ANAK-ANAK          : Prrreeeeettttt….prut tuprut tuprut….preeetttt…

PAKDE KEMPUL    : (tertawa) Sudah, sudah. Tidak usah bertengkar. Justru kenakalan wajar kalian itu, hiburan bagi Pakde. Tanpa kalian, Pakde sepi. Terkadang di kala suntuk, godaan untuk kembali mangkal di jalanan selalu menghantui. Pakde tepis bayangan buruk itu. Pakde munculkan wajah-wajah kacau kalian. Akhirnya Pakde bisa tidur nyenyak.

https://i2.wp.com/i416.photobucket.com/albums/pp246/marciolimas/Download.gif