MONOLOG

ANAK BUANGAN

Karya Anis Julai

https://i1.wp.com/s2.causes.com/photos/QK/ZB/0R/RW/zk/Md/Yv/QIJ.jpg

Suara itu! Ah! Suara itu singgah lagi di gegendang telingaku. Indah dan merdu sehingga menusuk ke jiwa. Kalbu yang berombak  lara tenang seketika. Badai pilu yang acap kali menghempas pantai hati kembali membelai. Pintu hati yang terkunci, terbuka luas menjemput masuk pawana syahdu memercik damai. Allahuakbar Allahuakbar!! Ya Allah! Sesungguhnya Kaulah Yang Maha Besar. Aku tunduk pada kudrat dan iradat-Mu. Ingin sekali kuselami Ma’rifat-Mu. Mahu rasanya mendampingi-Mu setiap kali rindu ini bertandang. Naluriku meronta-ronta ingin mencungkil rahsia di sebalik dugaan ini.

Peti suaraku kukejutkan. Ingin sekali kulemparkan intonasi suara semaksimal mungkin, agar insan-insan itu menyedari pedih luka yang masih berdarah. Namun apalah dayaku. Sebanyak manalah kudratku. Aku anak malang. Hanya mampu menzahirkan perasaan yang terbuku dengan deraian air mata. Hanya naluriku yang mampu menangis hiba.  Berkali-kali aku cuba menjerit, merayu meminta ihsan. Namun mereka masih tidak mengerti. Ah! Aku sudah mula dibuai perasaan putus asa. Dadaku sebak mengenangkan penderitaan yang telah dan bakal aku tempuhi.

Ibu! Ibu! Di mana dirimu ibu? Anakmu ini terlalu merinduimu. Terlalu mendambakan curahan kasih sucimu. Adakah semudah itu kau melupakan tubuh ini yang sembilan bulan sepuluh hari terkandung dalam kantung rahimmu? Lupakah dirimu ibu, susah payah kau melahirkanku ke dunia? Sememangnya aku telah ditakdirkan bermula dengan gametes. Ovummu dan sperma lelaki itu bersenyawa di salur falloppiomu lantas mencipta 46 kromosom menjadi zigot yang sempurna.

Di sinilah aku. Titisan nutfah yang tercipta hasil daripada hubungan terlarang lalu membentuk alaqah. Peralihan masa yang menjadi fitrah setiap penciptaan Ilahi menyaksikan aku yang perlahan-lahan membentuk mudhghah. Embriomu ini diimplantasikan di dinding rahimmu lantas menjadi janin yang terus berkembang. Pancainderaku dilengkapkan. Tubuhku disempurnakan. Segumpal daging ini lalu ditiupkan roh lantas dinding anteriormu mula merasa cetusan gerak-gerak kecilku.

Aku mula hidup dan membesar dalam tubuhmu. Mula menerima nutrien yang terhadam dari arus salur plasenta. Aku bernafas seiring dengan sesalanmu. Denyut nadiku dan detap jantungmu bersama-sama menghitung hari. Hari penentuan yang bakal membongkar segala rahsia yang kau pendamkan. Dan kehadiranku akhirnya terzahir walaupun kau cuba menyembunyikannya. Perutmu makin memboyot besar sehingga akhirnya kau dihalau dari laman ayah bondamu. Mahligai perteduhanmu tidak mahu dipijak oleh dirimu yang penuh noda. Keluargamu sudah tidak sanggup merelakan contengan arang ke wajah mereka. Umpat nista, caci seranah semuanya masih terngiang-ngiang di telingaku, ibu.

Kejahilan dirimu dan hasutan nafsu syaitan yang pernah membuak-buak suatu ketika dulu menyebabkan air matamu kering ketika manusia-manusia itu menghukummu dengan nada celaan. Dirimu sedar akan kebersalahanmu itu. Kau membawa dirimu dan aku bersama palitan dosa dan maruah yang telah kau robekkan. Saat itu aku tidak tahu entah berapa kali empangan mataku pecah. Aku juga tidak tahu sudah berapa dalam lurah kesalku ini. Antara jijik melihatmu, merasa betapa rendahnya darjat diri ini dan rasa kasih yang mula bertamu di hatiku pada dirimu, seorang ibu.

https://i2.wp.com/i416.photobucket.com/albums/pp246/marciolimas/Download.gif

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s